Pengertian Dari Apa Itu Amplifire Itu Sendiri Dan Juga Fungsinya

Pengertian Dari Apa Itu Amplifire Itu Sendiri Dan Juga Fungsinya

Pengertian Dari Apa Itu Amplifire Itu Sendiri Dan Juga Fungsinya – Penguat daya audio (atau penguat daya) adalah penguat elektronik yang dapat memperkuat sinyal audio elektronik berdaya rendah (seperti sinyal dari penerima radio atau pickup gitar listrik) ke tingkat yang cukup untuk menggerakkan speaker atau headphone. Penguat daya audio ada di semua jenis sistem suara, termasuk penguatan suara, alamat publik dan sistem audio rumah, dan amplifier instrumen (seperti amplifier gitar). Ini adalah tahap elektronik terakhir dalam rangkaian pemutaran audio biasa sebelum sinyal dikirim ke speaker.

Pengertian Dari Apa Itu Amplifire Itu Sendiri Dan Juga FungsinyaPengertian Dari Apa Itu Amplifire Itu Sendiri Dan Juga Fungsinya

rfconcepts.com – Sinyal input penguat daya audio (seperti sinyal dari gitar listrik) mungkin hanya beberapa ratus microwatt, sedangkan output perangkat elektronik konsumen kecil (seperti radio jam) mungkin beberapa watt, puluhan atau ratusan sistem stereo rumah Sistem suara beberapa kilowatt, dan sistem penguatan suara klub malam atau konser rock skala besar adalah puluhan ribu watt. Meskipun penguat daya dapat digunakan secara independen, biasanya untuk pasar audiophile dengan ketelitian tinggi (ceruk pasar) dari audiophile dan profesional sistem penguatan suara, sebagian besar produk audio elektronik konsumen (seperti radio jam, speaker boom, dan TV) dalam keadaan berdaya. Penguat terintegrasi ke dalam produk.

Baca Juga : Cara Sukses Basic Announcing Dan Siaran Radio

sejarah

Penguat audio ditemukan oleh Lee de Forest sekitar tahun 1912, dan pada tahun 1907 menemukan komponen listrik praktis pertama dari penguat, tabung vakum triode (atau “katup” dalam bahasa Inggris British). Triode adalah perangkat dengan kisi kontrol di tiga ujungnya, yang dapat mengatur aliran elektron dari filamen ke pelat. Penguat vakum triode digunakan untuk membuat radio AM pertama. Penguat daya audio awal didasarkan pada tabung vakum, beberapa di antaranya mencapai kualitas audio yang tinggi (misalnya, penguat Williamson 1947-9).

Dilansir dari kompas.com, Dengan popularitas transistor yang meluas pada akhir 1960-an, penguat daya audio berbasis transistor mulai menjadi praktis. Sejak tahun 1970-an, sebagian besar penguat audio modern telah didasarkan pada transistor solid-state, terutama transistor junction bipolar (BJT) dan transistor efek medan semikonduktor oksida logam (MOSFET). Dibandingkan dengan amplifier tabung, amplifier berbasis transistor lebih ringan, lebih andal, dan membutuhkan lebih sedikit perawatan.

MOSFET ditemukan oleh Mohamed Atalla dan Dawon Kahng di Bell Labs pada tahun 1959, dan kemudian diubah menjadi MOSFET kekuatan audio oleh Nishizawa dari Universitas Northeastern pada tahun 1974.

Yamaha segera memproduksi MOSFET bertenaga untuk amplifier audio dengan ketelitian tinggi. JVC, Pioneer, Sony dan Toshiba juga mulai memproduksi amplifier yang digerakkan oleh MOSFET pada tahun 1974. Pada tahun 1977, Hitachi memperkenalkan LDMOS (Lateral Diffusion MOS), sebuah kekuatan MOSFET. Hitachi adalah satu-satunya produsen LDMOS antara 1977 dan 1983. Selama periode ini, LDMOS digunakan dalam amplifier daya audio dari produsen seperti HH Electronics (seri V) dan Ashly Audio, serta dalam musik dan sistem alamat publik.

Amplifier Kelas D berhasil pada pertengahan 1980-an, ketika MOSFET pengalihan cepat dan murah tersedia. Banyak penguat transistor menggunakan perangkat MOSFET di bagian daya karena kurva distorsinya lebih seperti tabung.
Di tahun 2010-an, masih ada penggemar audio, musisi (terutama gitaris elektrik, bassist elektrik, organis Hammond dan pianis elektrik Find Rhodes, dll.), Teknisi audio dan produser musik lebih memilih amplifier tabung, Apa ini. Suara “hangat”.

Parameter Desain

Parameter desain utama penguat daya audio adalah respons frekuensi, penguatan, kebisingan, dan distorsi. Keduanya saling bergantung; peningkatan penguatan biasanya menghasilkan peningkatan noise dan distorsi yang tidak diinginkan. Meskipun umpan balik negatif sebenarnya mengurangi penguatan, ini juga mengurangi distorsi. Kebanyakan penguat audio adalah penguat linier kelas AB.

Sampai tahun 1970-an, kebanyakan amplifier menggunakan tabung vakum. Pada 1970-an, amplifier tabung semakin digantikan oleh amplifier berbasis transistor, yang lebih ringan, lebih andal, dan lebih murah perawatannya. Namun demikian, preamp tabung masih dijual di pasar profesional, misalnya dengan penggemar kesetiaan rumah tangga, insinyur audio dan produser musik (yang menggunakan tabung preamp untuk “menghangatkan” sinyal mikrofon di rekaman studio), dan gitaris listrik, bass listrik pemain dan pemain organ Hammond, beberapa di antaranya terus menggunakan penguat tabung, penguat daya tabung, dan efek tabung.

Penggemar hi-fi dan teknisi audio yang memantau live sound atau track di studio rekaman biasanya mencari amplifier dengan distorsi paling rendah, sedangkan pemain instrumen elektronik seperti blues, musik rock, dan musik heavy metal menggunakan amplifier tabung karena seperti overdrive, itu secara alami akan dihasilkan oleh penguat tabung ketika didorong dengan keras. Amplifier Kelas D lebih efisien daripada amplifier Kelas AB. Sekarang karena amplifier Kelas D mereka lebih ringan dan menghasilkan lebih sedikit panas, amplifier ini banyak digunakan dalam produk audio elektronik konsumen, amplifier bass, dan peralatan sistem penguatan suara.

Filter dan preamplifier

Karena perangkat digital modern (termasuk pemutar CD dan DVD, penerima radio, dan pemutar kaset) sudah memberikan sinyal “datar” pada tingkat saluran, tidak perlu penguat awal selain digunakan sebagai pengatur volume dan penyeleksi sumber sinyal. Alternatif untuk preamplifier terpisah adalah dengan hanya menggunakan volume pasif dan kontrol sakelar, dan terkadang mengintegrasikannya ke dalam penguat daya untuk membentuk penguat terintegrasi.

Tahap keluaran daya

Setelah preamplifier, tahap terakhir amplifikasi adalah tahap keluaran, di mana permintaan transistor atau tabung paling tinggi. Oleh karena itu, pilihan desain dibuat di sekitar perangkat keluaran (untuk tahap keluaran berujung tunggal, seperti pada penguat triode berujung tunggal) atau perangkat (untuk tahap keluaran dorong-tarik). Misalnya, operasi perangkat keluaran umumnya dianggap sebagai deskripsi dari penguat daya keseluruhan.
Misalnya, penguat Kelas B hanya dapat menjalankan perangkat keluaran daya tinggi sesekali dalam setengah dari setiap siklus, sementara perangkat lain (seperti penguat diferensial, penguat tegangan atau bahkan transistor driver) beroperasi secara seri di Kelas A. Catu daya dan beban keluaran (seperti speaker) dapat melewati beberapa kapasitor besar dan / atau resistansi kecil.

Pengembangan lebih lanjut

Pada tahun-tahun setelah pengenalan amplifier solid-state, suara yang dirasakan tidak memiliki amplifier katup terbaik (lihat Amplifier Audio Katup) dengan kualitas audio yang baik. Ini meyakinkan para penggemar bahwa “suara tabung” atau suara katup memiliki kualitas yang melekat karena teknologi tabung hampa itu sendiri. Pada tahun 1970, Matti Otala menerbitkan sebuah makalah yang membahas bentuk distorsi yang sebelumnya tidak teramati: distorsi intermodulasi transien (TIM), yang kemudian disebut distorsi yang diinduksi tegangan (SID) oleh orang lain. Diketahui bahwa distorsi TIM terjadi selama periode ketika tegangan output penguat meningkat sangat cepat.
TIM tidak muncul dalam pengukuran gelombang sinus kondisi-mapan, yang membantu menyembunyikannya dari insinyur desain sebelum tahun 1970.

Masalah distorsi TIM berasal dari respons frekuensi loop terbuka yang berkurang dari penguat solid-state. Pekerjaan lebih lanjut oleh Otala dan penulis lain menemukan solusi untuk distorsi TIM, termasuk meningkatkan laju perubahan tegangan, mengurangi bandwidth frekuensi preamplifier, dan memasukkan rangkaian kompensasi histeresis dalam tahap input penguat. Pada amplifier modern berkualitas tinggi, respons loop terbuka setidaknya 20 kHz, yang menghilangkan distorsi TIM.

Langkah selanjutnya dalam desain lanjutan adalah teorema Baxandall, yang dikembangkan oleh Peter Peter Baxandall di Inggris. Teorema ini memperkenalkan konsep membandingkan rasio distorsi input dengan distorsi output amplifier. Ide baru ini dapat membantu insinyur desain audio mengevaluasi proses distorsi amplifier dengan lebih baik.

aplikasi

Aplikasi penting termasuk sistem alamat publik, sistem penguatan suara teater dan konser, dan sistem rumah seperti sistem stereo atau home theater. Amplifier alat musik termasuk amplifier gitar dan amplifier keyboard elektronik juga menggunakan amplifier daya audio. Dalam beberapa kasus, penguat daya untuk penguat instrumentasi diintegrasikan ke dalam “kepala” penguat tunggal yang berisi penguat awal, kontrol nada, dan efek elektronik. Komponen ini dapat dipasang pada kotak speaker kayu untuk membuat “penguat gabungan”. Musisi dengan kebutuhan kinerja yang unik dan / atau amplifikasi super-power dapat menggunakan preamplifier yang dipasang di rak mandiri, equalizer, dan power amplifier yang dipasang pada sasis jalan 19 inci untuk penyesuaian khusus.

Penguat daya disediakan sebagai unit independen untuk penggemar audio dengan ketelitian tinggi dan perancang sistem alamat publik (sistem PA) dan sistem penguatan suara. Pengguna power amplifier dengan ketelitian tinggi mungkin memiliki power amplifier stereo untuk menggerakkan speaker kiri dan kanan, dan power amplifier mono (mono) untuk menggerakkan subwoofer. Jumlah power amplifier yang digunakan dalam pengaturan penguatan suara bergantung pada ukuran tempat. Kedai kopi kecil mungkin memiliki penguat daya yang dapat memberi daya pada dua speaker PA.

Klub malam mungkin menyediakan beberapa power amplifier untuk speaker utama, satu atau lebih power amplifier untuk speaker monitor (mengarah ke band), dan power amplifier tambahan untuk subwoofer. Konser stadion mungkin memiliki banyak power amplifier yang dipasang di rak. Sebagian besar produk audio elektronik konsumen, seperti TV, boom box, sistem audio home theater, keyboard elektronik Casio dan Yamaha, amplifier gitar “combo”, dan stereo mobil, mengintegrasikan power amplifier ke dalam sasis produk utama.

Fitur dan keunggulan Amplifire

Penguat daya adalah penguat akhir dari sistem suara dan dapat digunakan sebagai penguat sinyal audio, pada dasarnya adalah penguat yang dirancang untuk menggerakkan tegangan dan arus sinyal audio dari speaker (speaker). Bertentangan dengan istilah amplifier yang terdiri dari tone control dan power amplifier, istilah power amplifier merupakan penguat akhir karena tidak dilengkapi dengan tone control.

Tugas penguat daya (driver) adalah mendorong sinyal yang diubah ke preamplifier dan kemudian meneruskannya ke speaker. Anda harus memahami berbagai macam jenis amplifier, seperti 30 watt, 40 watt, 50 watt, 90 watt, 100 watt, 120 watt, 200 watt, dan 300 watt. dan masih banyak lagi. Inilah kekuatan dari kekuatan itu. Bisa dikatakan, misalnya sudah dihitung ukuran 100 watt, tetapi ada sound defect yang disebut RMS tanpa cacat, dan suara puncak dinonaktifkan.

Bagian catu daya digunakan dengan berbagai jenis komponen dan driver penggerak. Bagian ini memiliki transistor dan tabung elektron sebagai penguat. Kemudian ada elco besar 3000ma keatas, yang digunakan untuk menyimpan arus dioda, resistor, dan tentunya trafo yang berperan penting dalam memonitor kestabilan kelistrikan komponen ini agar stabil.

Faktanya, hanya sedikit orang yang mengetahui fungsi sebuah amplifier, meskipun hanya sedikit orang yang sering mendengarnya. Amplifier itu sendiri sebenarnya adalah sebuah alat elektronik dengan fungsi sebagai penguat sinyal suara.Penguat sinyal suara pada dasarnya adalah penguat dari tegangan dan arus sinyal audio, dan tujuannya untuk menggerakkan speaker. Setiap perangkat elektronik yang menggunakan speaker pasti memiliki amplifier.

Secara khusus, amplifier itu sendiri berfungsi untuk memperkuat sinyal audio dari berbagai sumber, dan sinyal audio masih kecil hingga getaran suara menjadi lebih besar dengan cara menggetarkan diafragma speaker pada tingkat tertentu sesuai kebutuhan pengguna.

Sederhananya, dengan menggunakan amplifier ini seperti ketika kita mendengarkan musik melalui handphone, kita akan mendengar suara yang sangat keras yang merupakan batas maksimum volume telepon. Namun, saat kita menghubungkan ponsel ke amplifier, suara akan lebih keras. Nah, ini contoh penggunaan fungsi amplifier.

Penguat dibagi menjadi dua jenis, yang dipisahkan dari jumlah sinyal yang akan diperkuat. Yang pertama adalah penguat mono, yaitu penguat yang hanya dapat memperkuat satu baris sinyal. Karena penguat ini memiliki satu jalur input dan satu jalur output.

Yang kedua, penguat stereo, adalah penguat yang dapat memperkuat dua jalur audio L dan R secara bersamaan. Penguat stereo ini merupakan kebalikan dari penguat mono yang memiliki dua saluran terpisah dan memiliki dua jalur input dan dua jalur output.

Jadi, apa keuntungan menggunakan amplifier pada sistem stereo yang Anda gunakan? Berikut beberapa keuntungan menggunakan amplifier yang perlu Anda ketahui.

1. Ini memiliki karakteristik memperkuat amplitudo tegangan puncak dari sinyal input,
2. Dapat menghasilkan penguatan tegangan antara sinyal input dan output,
3. Ini memiliki impedansi masukan yang relatif tinggi, sehingga cocok untuk penguat sinyal kecil,
4. Ada isolasi tingkat tinggi antara keluaran dan masukan untuk meminimalkan dampak umpan balik,
5. impedansi masukan tinggi, impedansi keluaran rendah,
6. Sinyal keluaran sefase dengan sinyal
7. Memiliki gain arus yang tinggi,
8. Suara yang Anda dapatkan sangat bagus, tergantung dari kualitas catu daya yang digunakan

Baca Juga : Guglielmo Marconi, Mengembangkan Sistem Telegrafi Tanpa Kabel

Definisi Amplifire

Penguat daya atau disebut power amplifier dalam bahasa Indonesia adalah rangkaian elektronik yang digunakan untuk memperkuat atau memperkuat sinyal masukan. Pada bidang audio, power amplifier memperkuat sinyal suara analog dari sumber suara (input) menjadi sinyal suara (output) yang lebih besar. Sumber sinyal suara yang dimaksud dapat berasal dari perangkat transduser, seperti mikrofon yang dapat mengubah energi suara menjadi sinyal listrik, atau CD pickup optik yang mengubah getaran mekanis menjadi sinyal listrik. . Kemudian sinyal listrik berupa sinyal AC diperkuat oleh arus (I) dan tegangan (V), sehingga menjadikannya keluaran yang lebih besar. Besarnya keuntungan biasanya disebut keuntungan.

Penguatan biasanya dinyatakan dalam desibel (dB) oleh G, yang merupakan hasil bagi daya keluaran (Pout) dan daya masukan (Pin) dalam bentuk frekuensi daya AC. Bentuk rumusnya adalah sebagai berikut:

G = 10log (keluaran / pin)

dimana itu :

G = penguatan dalam dB
Pout = daya atau daya di bagian “keluaran”
Pin = catu daya atau daya masukan

BACK TO TOP Rfconcepts - Jual Produk Radio Dan Amplifier