Komponen Dasar Dari Radio Komunikasi Lebih Detail

Komponen Dasar Dari Radio Komunikasi Lebih Detail

Komponen Dasar Dari Radio Komunikasi Lebih DetailTerdapat berbagai macam jenis resistor yang beredar di pasaran, yang dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu resistor tetap yaitu resistor dengan nilai resistansi tetap, beberapa dapat diatur secara manual, dan beberapa perubahan nilai resistansi secara otomatis disesuaikan oleh resistor tersebut. . Cahaya atau suhu.

Komponen Dasar Dari Radio Komunikasi Lebih DetailKomponen Dasar Dari Radio Komunikasi Lebih Detail

rfconcepts.com – Resistansi resistor biasanya diwakili oleh kode warna melingkar, tetapi bisa juga berupa cincin warna. Satuan yang digunakan adalah OHM (_). Selain ukuran resistor, resistor juga ditandai dengan toleransinya dan juga ditandai dengan pita yang ditulis setelah tanda resistansi.

Baca Juga : Catatan Program Radio yang Sangat Banyak Didengarkan

Parameter resistor berikutnya adalah daya maksimum yang diperbolehkan lewat. Mengenai tenaga maksimal ini, pabrikan tidak menandainya, melainkan hanya dari segi ukuran. Beberapa resistor memiliki kapasitas 1/8 watt, 1/4 watt, 1/2 watt, 1 watt, 2 watt, 5 watt, dll.

Kode warna untuk toleransi adalah sebagai berikut:

1% = coklat
2% = merah
5% = emas
10% = perak

Dilansir kompas.com, Bahan yang digunakan untuk membuat resistor dapat berupa kumparan kawat resistansi atau karbon. Jika kabel lilitan resistansi digunakan, itu akan menghasilkan sedikit induktansi selain resistansi. Saat ini resistor yang menggunakan karbon belum banyak tersedia di pasaran.

Resistor variabel (VR)

Nilai resistansi resistor jenis ini dapat diatur secara manual, jika sewaktu-waktu dapat diatur oleh operator (dengan tombol kontrol) disebut potensiometer, jika disesuaikan dengan obeng disebut potensiometer. Potensiometer fine-tuning (potensiometer fine-tuning). Resistor pada potensiometer bisa dibuat dari bahan karbon, atau bisa juga dibuat dari kumparan kawat yang disebut potensiometer wirewound. Untuk digunakan pada tegangan tinggi, jenis lilitan kawat biasanya lebih disukai.

Resistor dan fotoresistor yang sensitif terhadap suhu

Hambatan termistor tergantung pada suhu. Ada dua jenis yaitu NTC (koefisien temperatur negatif) dan PTC (koefisien temperatur positif). NTC memiliki sedikit ketahanan untuk menjadi lebih besar saat menjadi panas dan dingin. Di sisi lain, PTC hampir tidak memiliki ketahanan saat dingin, tetapi meningkat saat panas. Ada jenis resistor lain, LDR (resistor fotosensitif), yang nilai resistansinya bergantung pada cahayanya.

Kapasitor (kapasitor)

Encoder dapat menyimpan muatan listrik, dapat terus bertukar tetapi dapat menahan arus searah, dan ukuran kekuatannya dinyatakan dengan FARAD (F). Di radio, kapasitor digunakan untuk:

1. Biaya penyimpanan
2. Atur frekuensi
3. Sebagai filter
4. Sebagai alat kopling

Berbagai kapasitor digunakan di radio, beberapa memiliki elektroda positif dan negatif yang disebut elektroda negatif, dan beberapa non-polar. Kapasitor elektrolitik atau elco dan tantalum adalah kapasitor polar. Kapasitor dialektis solid-state biasanya non-polar, seperti keramik, film poliester, mika perak, MKS (polistiren), MKP (polipropilena), MKC (polikarbonat), MKT (polipthalat) dan MKL (selulosa asetat).

Selain nilai kapasitansi, kapasitor memiliki batas tegangan (tegangan kerja) yaitu tegangan maksimum yang diperbolehkan. Penulisan kapasitansi kapasitor besar biasanya menggunakan kode angka tiga digit dalam pF, sedangkan di Elco merupakan angka desimal.

Nilai kapasitansi sebuah kapasitor dipengaruhi oleh suhu.Di antara jenis kapasitor yang disebutkan di atas, jenis mika atau mika perak adalah yang paling tahan terhadap perubahan suhu.

Kondensor variabel (VARCO)

Nilai kapasitansi kapasitor ini dapat diatur secara manual, jika sewaktu-waktu dapat diatur oleh operator (dengan tombol kontrol) disebut kapasitor variabel (VARCO), dan jika diatur oleh regulator. Obeng itu disebut kapasitor pemangkas.

Coil (kumparan)

Kumparan adalah kumparan pada inti besi. Sesuai dengan kebutuhan, inti udara dan inti ferit banyak digunakan di radio. Kumparan juga disebut induktor, dan induktansinya diwakili oleh Henry (H). Simbol inti kumparan Inti kumparan udara

Di radio, gunakan koil:

1. Sebagai peredam kumparan
2. Sebagai pengatur frekuensi
3. Sebagai filter
4. Sebagai alat kopling

Koil variabel.

Kumparan variabel adalah kumparan dengan induktansi variabel, yang dapat diubah dengan memutar posisi inti ferit. Kumparan jenis ini banyak digunakan pada osilator, sehingga frekuensinya dapat diatur.Bentuk kumparannya mirip dengan transformator frekuensi menengah.

Transmisi (TRAFO)

Trafo adalah dua buah kumparan yang dililitkan pada inti besi, inti besi dapat berupa inti besi atau inti ferit. Ini dapat terus menggunakan daya AC, tetapi tidak dapat digunakan di DC. Kumparan pertama disebut kumparan primer dan merupakan kumparan yang menerima masukan, dan kumparan kedua disebut kumparan sekunder dan merupakan kumparan yang menghasilkan keluaran.

Di radio, gunakan trafo:

1. Ubah tegangan (disebut trafo daya)
2. Sebagai pasangan

Transformator Daya.

Gulungan primer dan gulungan sekunder dapat dililitkan secara terpisah atau digulung ganda. Belitan primer dan belitan sekunder dapat ada secara mandiri atau mandiri, yang disebut belitan otomatis. Bagian tengah belitan trafo adalah TAP, yang disebut trafo center tap.

Trafo kopling.

Trafo kopling digunakan untuk terus memberikan arus bolak-balik saat impedans berubah. Kita tahu bahwa jika jumlah lilitan berbeda, kumparan kawat dalam inti tertentu cenderung memiliki impedansi yang berbeda. Seperti halnya transformator daya, primer dan sekunder dapat dililitkan secara terpisah atau berlapis-lapis. Untuk transformator dengan tap, jika belitan sebelum dan sesudah tap simetris disebut kabel ganda, jika diberikan dua tap, disebut tiga kabel.

Metode belitan transformator dua kawat adalah dengan menumpuk dua kabel dan menggulungnya bersama-sama, dan kemudian menghubungkan kembali (mengelas) kedua ujung kedua kabel tersebut. Setelah sambungan dibuat, kedua rol sebelum dan sesudah keran memiliki arah rol yang sama. Hal yang sama untuk tiga kabel, dilakukan dengan menumpuk tiga kabel.

kristal

Pada radio digunakan kristal pada osilator.Dengan cara ini selain kestabilan frekuensi, bandwidth osilator kristal juga sangat sempit, sehingga frekuensi osilator kristal dapat dijaga agar tetap stabil. Sebagian besar kristal yang digunakan di radio adalah kristal kuarsa. Frekuensi resonansi tergantung pada ketebalan bagian tersebut, misalnya untuk 7 MHz, ketebalannya sekitar 0,9 MM.

Kristal kuarsa dapat memberikan efek piezoelektrik. Bahan piezoelektrik lainnya adalah Rochelle Salt atau nama kimianya Kalium Natrium Tartrat, kristal ini terutama digunakan untuk mikrofon atau speaker earphone.

Untuk membuat kristal dengan frekuensi tinggi (di atas 20 MHz), cukup sulit mengukur ketebalannya secara akurat. Umumnya, untuk frekuensi tinggi, kristal dengan frekuensi lebih rendah dari frekuensi ini digunakan, dan kemudian disediakan filter untuk osilator untuk menghasilkan keluaran harmoniknya. Kristal yang bekerja pada frekuensi yang sesuai dengan ketebalan lembaran kristal disebut kristal dasar, dan kristal yang bekerja 3 atau 5 kali disebut nada tambahan. Selain digunakan sebagai osilator, mikrofon, dan speaker, kristal juga digunakan sebagai filter. Kristal filter terdiri dari rangkaian kristal dalam bentuk filter trapesium atau rangkaian filter kisi, yang dibuat khusus untuk filter dengan tiga kaki.

Filter keramik

Untuk tujuan tidak memerlukan filter bandwidth sempit (tidak berlaku untuk filter SSB), filter keramik digunakan. Filter keramik digunakan di radio filter IF. Filter keramik sebenarnya juga berfungsi sebagai osilator atau filter SSB, namun karena bandwidthnya, filter tersebut tidak boleh digunakan sebagai filter SSB.

Sangat lebar, jauh melampaui bandwidth yang diizinkan oleh peraturan radio.

Raleigh

Reley adalah sakelar yang digerakkan oleh listrik.Dalam transceiver nirkabel, Reley digunakan untuk mentransfer arus dari penerima ke pemancar, dan untuk memindahkan antena dari penerima ke pemancar.

mikropon

Berbagai jenis mikrofon digunakan pada transceiver, tetapi mikrofon dinamis dan mikrofon kondensor atau mikrofon kondensor elektret (ECM) banyak digunakan. Jenis mikrofon lainnya adalah mikrofon karbon dan mikrofon kristal.

Speaker

Speaker di radio digunakan untuk mengubah getaran elektronik dari detektor menjadi getaran suara. Terdapat magnet dan kumparan yang bisa bergerak leluasa di dalam speaker. Koil terhubung ke membran audio. Ketika arus bolak-balik melewati kumparan, audio akan bergerak dan menggetarkan membran audio.

Kawat koaksial

Untuk menghubungkan transmitter ke antena dapat digunakan kabel twin core atau kabel coaxial, akan tetapi kabel coaxial sudah banyak dikenal karena mudah digunakan dan terdapat banyak di pasaran. Parameter penting dari kabel koaksial adalah impedansinya, yang dinyatakan dalam unit OHM. Dalam kabel koaksial, ada dua konduktor, satu di tengah, disebut bagian dalam, dan konduktor lainnya menutupi bagian tengah, disebut bagian luar, dan bagian luar dibumikan. Kabel koaksial yang banyak digunakan di pasaran disebut dengan nomor seri RG-8 / U dengan diameter luar 10,3 MM dan RG-58A / U dengan diameter luar 5 MM, dan masing-masing impedansinya adalah 50 ohm.

Dioda

Dioda adalah komponen semikonduktor paling sederhana yang terdiri dari dua elektroda, katoda dan anoda. Ujung badan dioda biasanya diberi tanda berupa cincin atau titik untuk menunjukkan posisi katoda. Dioda hanya dapat menghantarkan arus searah, dan sebaliknya, tidak ada arus searah. Jika dioda silicon disuplai dengan arus bolak-balik yaitu arus dari PLN, maka hanya mengalir dalam satu arah, sehingga arus keluaran dioda adalah arus searah.

Ketika anoda diberi potensial listrik positif dan katoda diberi potensial listrik negatif maka dapat dikatakan dioda bias maju, dan jika dibalik maka dapat dikatakan dioda bias balik. Untuk bias maju, perbedaan tegangan antara katoda dan anoda disebut tegangan ambang atau tegangan lutut, tergantung pada jenis dioda, dapat 0,2V, 0,6V, dll. Ketika dioda dibiaskan terbalik (perbedaan tegangan tergantung pada tegangan suplai), tegangan tersebut disebut tegangan balik. Tegangan balik ini tidak boleh melebihi harga tertentu, yang disebut tegangan rusak, seperti dioda 50V tipe 1N4001.

Jika dioda germanium (seperti tipe 1N4148 atau 1N60) bias maju, getaran frekuensi radio dapat terus terjadi, dan bias dua arah dihilangkan, sehingga mencegah getaran frekuensi radio ini. Karena karakteristik ini, dioda jenis ini digunakan untuk switching. Dioda Zener adalah dioda dengan tegangan balik yang sangat stabil, yang disebut tegangan Zener.

Di atas tegangan Zener, dioda ini akan menghantarkan listrik ke dua arah. Dioda digunakan sebagai pengatur tegangan atau pengatur tegangan. Bentuk dioda ini seperti dioda biasa, perbedaannya hanya bisa dilihat dari jenis yang tertulis pada bodi dan tegangan Zener yang terlihat pada Vademicum.

Jenis dioda lainnya adalah dioda pemancar cahaya (LED), yang memancarkan cahaya saat bias maju. Dioda jenis ini banyak digunakan sebagai indikator dan tampilan.

Dibandingkan dengan LED, fotodioda memiliki ciri lain, yaitu ketika terkena cahaya menghasilkan arus. Besarnya arus tergantung pada jumlah cahaya yang masuk.

Dioda kapasitansi variabel juga disebut dioda varactor atau dioda varactor. Karakteristik dioda ini adalah ia akan bertindak sebagai kapasitor jika dipasangkan secara terbalik. Kapasitansi tergantung pada tegangan input. Dioda jenis ini banyak digunakan pada modulator FM dan VCO PLL (Phase Locked Loop).

Untuk membuat penyearah pada catu daya, ada banyak jembatan dioda di pasaran. Dioda adalah dioda silikon yang dapat dirakit menjadi jembatan dan dikemas menjadi satu komponen. Di pasaran, berbagai bentuk jembatan dioda dijual dalam berbagai kapasitas. Ukuran jembatan dioda utama adalah tegangan dan arus listrik maksimumnya.

Dioda memiliki banyak kegunaan. Umumnya dioda dapat digunakan untuk:

1. Keamanan
2. Penyearah
3. Pengatur tegangan
4. Modulator
5. Kontrol frekuensi
6. Indikator
7. Beralih

Thyristor, triac dan triac

Pada prinsipnya, thyristor atau dioda yang juga disebut SCR (Silicon Controlled Rectifier) ​​adalah dioda yang dapat dihantarkan pada arus gerbang tertentu (arus kemudi). Arus gerbang hanya disediakan untuk sementara, yang mana sudah cukup, dan thyristor akan terus bekerja meskipun arus gerbang tidak ada. Ini berbeda dengan transistor yang harus diberi arus basis kontinu.

Triac adalah thyristor, yang cocok untuk arus bolak-balik, dan triac akan menahan arus dua arah, tetapi ketika tegangan melebihi nilai tertentu, itu akan dihidupkan sepenuhnya.

Transistor

Elemen semikonduktor selanjutnya adalah transistor, yang dapat dikatakan termasuk elemen dengan tata letak yang sederhana dibandingkan dengan sirkuit terintegrasi. Pada prinsipnya transistor terdiri dari dua buah dioda yang dihubungkan bersama. Agar transistor dapat bekerja maka perlu diberikan tegangan pada kaki, tegangan ini disebut tegangan bias.

Komponen Dasar Dari Radio Komunikasi Lebih Detail

Emitor basis diberi tegangan maju, dan basis kolektor diberi tegangan balik. Sifat transistor adalah ketika ada arus basis maka akan ada arus antara kolektor dan emitor (transistor akan menyala). Semakin besar arus dasarnya, semakin kuat pentahedronnya.

Berbagai jenis transistor banyak dijual di pasaran, dan bahan pengemasnya juga beragam, seperti selubung metal, keramik dan polyester. Transistor biasanya memiliki tiga kaki, kaki pertama disebut basis, kaki berikutnya disebut kolektor, dan kaki ketiga disebut emitor.

Arus yang kecil pada pangkalan akan menghasilkan arus yang lebih besar antara kolektor dan emitor, sehingga digunakan transistor untuk memperkuat arus (penguat). Ada dua jenis transistor yaitu tipe NPN dan tipe PNP. Dalam transistor NPN, tegangan basis dan kolektor sangat positif ke emitor, sedangkan dalam transistor PNP, tegangan basis dan kolektor sangat negatif terhadap emitor.

Transistor dapat digunakan untuk:

1. Sebagai penguat arus, tegangan dan daya (AC dan DC)
2. Sebagai penyearah
3. Sebagai blender
4. Sebagai osilator
5. Sebagai saklar

UNI JUNKTION TRANSISTOR

Transistor persimpangan tunggal (UJT) adalah transistor dengan satu emitor dan dua basis. Kegunaan transistor ini terutama untuk sakelar elektronik. Ada dua jenis UJT, yaitu UJT Kanal-N dan UJT Kanal-P.

Baca Juga : Plugin Slideshow WordPress Gratis Terbaik

FIELD EFFECT TRANSISTOR

Transistor efek medan (FET) adalah jenis transistor khusus. Tidak seperti transistor biasa, transistor biasa menyala pada arus basis tertentu, sedangkan jenis transistor ini menyala pada tegangan tertentu (bukan arus). Cabang-cabang tersebut diberi nama gate (G), drain (D) dan source (S).

MOSFET

FET semikonduktor oksida logam (MOSFET) adalah jenis FET yang memiliki saluran, sumber, dan satu atau dua gerbang. MOSFET memiliki impedansi masukan yang sangat tinggi. Mengingat harganya yang mahal, MOSFET hanya digunakan untuk suku cadang yang sangat membutuhkan saja. Misalnya, dapat digunakan sebagai penguat RF di penerima untuk mencapai amplifikasi tinggi dan kebisingan rendah.

sirkuit terpadu

Sirkuit terintegrasi (IC) sebenarnya adalah sirkuit elektronik yang dikemas dalam paket kecil. Beberapa kit besar dapat diintegrasikan dan dikemas dalam satu paket kecil. IC kecil dapat memuat ratusan bahkan ribuan komponen.

BACK TO TOP Rfconcepts - Jual Produk Radio Dan Amplifier