Mengenal Lebih Dekat Tentang Broadcasting

Mengenal Lebih Dekat Tentang Broadcasting

Mengenal Lebih Dekat Tentang Broadcasting – Penyiaran adalah sebaran konten sebuah audio atau juga sebuah video kepada khalayak yang sudah tersebar melalui sebuah media massa pada elektronik, tetapi ini biasanya akan menggunakan sebuah spektrum elektromagnetik atau (gelombang radio) yang ada didalam model one-to-many. Penyiaran dimulai dengan radio AM. Dengan popularitas pemancar dan penerima radio tabung vakum, radio AM menjadi populer pada tahun 1920-an.

Mengenal Lebih Dekat Tentang BroadcastingMengenal Lebih Dekat Tentang Broadcasting

rfconcepts.com – Sebelumnya, semua bentuk komunikasi elektronik (radio awal, telepon, dan telegraf) adalah satu-ke-satu, dan pesan hanya ditujukan kepada satu penerima. Istilah penyiaran berkembang dari metode pertanian yang menyebarkannya secara luas dan menabur di ladang. Itu kemudian digunakan untuk menggambarkan penyebaran informasi yang luas melalui materi cetak atau telegram.

Contoh penerapannya pada transmisi radio “satu ke banyak” dari satu stasiun ke banyak pendengar muncul sejak tahun 1898. Tanggal 23 Juli adalah Hari Siaran Nasional India.

Baca Juga : Kelas Penguat Daya Dalam Amplifier Tabung Vakum

Dilansir dari kompas.com, Penyiaran melalui udara biasanya dikaitkan dengan radio dan televisi, meskipun belakangan ini transmisi radio dan televisi sudah mulai dipancarkan melalui kabel (televisi kabel). Penerima dapat mencakup masyarakat umum atau dalam proporsi yang relatif kecil; kuncinya adalah siapa pun dengan teknologi dan peralatan penerima yang sesuai (misalnya, radio atau televisi) dapat menerima sinyal.

Bidang penyiaran meliputi layanan yang dikelola pemerintah seperti penyiaran publik, penyiaran komunitas dan televisi publik, serta penyiaran komersial swasta dan televisi komersial. Undang-Undang Peraturan Federal Amerika Serikat, Judul 47, Bagian 97 mendefinisikan “penyiaran” sebagai “transmisi yang ditujukan kepada publik untuk diterima secara langsung atau secara langsung.”

Definisi ini tidak termasuk transmisi telekomunikasi dua arah atau khusus. Misalnya, menyiarkan radio amatir (“ham”) dan band warga (CB) tidak diperbolehkan. Menurut definisi, “transmisi” dan “siaran” berbeda. Proses transmisi program radio dan televisi dari stasiun radio atau televisi ke penerima rumah melalui gelombang radio disebut “over-the-air” (OTA) atau penyiaran terestrial, dan memerlukan izin penyiaran di sebagian besar negara / kawasan.

Transmisi menggunakan kabel atau kabel (seperti televisi kabel (stasiun OTA juga dapat dipancarkan ulang dengan persetujuan mereka)) juga dianggap siaran, tetapi tidak memerlukan lisensi (meskipun lisensi diperlukan di beberapa negara / wilayah). Pada tahun 2000-an, transmisi program TV dan radio melalui teknologi streaming digital semakin dikenal dengan istilah penyiaran.

sejarah

Penyiaran paling awal termasuk penggunaan kode Morse untuk mengirim sinyal telegraf pada gelombang radio. Sistemnya adalah Samuel F. B. Sistem dikembangkan pada tahun 1830-an. Morse, fisikawan Joseph Henry dan Alfred Vail. Mereka mengembangkan sistem telegraf yang mengirimkan pulsa arus di sepanjang kabel untuk mengontrol elektromagnet di ujung penerima sistem telegraf. Hanya menggunakan denyut nadi ini dan keheningan di antara keduanya membutuhkan penggunaan kode untuk mengirimkan bahasa alami. Oleh karena itu, Morse mengembangkan prototipe kode Morse internasional modern. Ini sangat penting untuk komunikasi kapal-ke-kapal dan kapal-ke-pantai, tetapi menjadi semakin penting untuk laporan berita komersial dan umum dan sebagai tempat bagi amatir radio untuk komunikasi pribadi (Douglas, op.Cit.) .

Eksperimen penyiaran audio dimulai pada beberapa dekade pertama abad ke-20. Pada awal tahun 1920-an, sebua penyiaran radio ini mulai menjadi media rumahan, pertama di band AM dan lalu kemudian menjadi FM. Penyiaran pada saluran televisi sudah dimulai secara eksperimental pada 1920-an dan menyebar luas menggunakan spektrum VHF dan UHF setelah Perang Dunia Kedua. Penyiaran satelit dimulai pada 1960-an dan diubah menjadi penggunaan industri umum pada 1970-an, sementara DBS (Direct Broadcast Satellite) muncul pada 1980-an.

Awalnya, semua siaran terdiri dari sinyal analog menggunakan teknologi transmisi analog, tetapi pada tahun 2000-an, penyiar telah menggunakan transmisi digital untuk diubah menjadi sinyal digital. Secara umum, penyiaran paling sering mengacu pada penyebaran informasi dan program hiburan dari berbagai sumber kepada masyarakat. Siaran audio analog dan siaran audio digital (siaran HD, siaran audio digital (DAB), siaran satelit dan siaran digital Mondiale (DRM))

TV analog dan digital

nirkabel

Dalam dua dekade dari 1986 hingga 2007, kapasitas teknis global untuk menerima sebuah informasi ini melalui jaringan pada siaran satu arah atau tujuan telah meningkat lebih dari tiga kali lipat, dari 432 exabyte (dengan kompresi yang dioptimalkan) menjadi 1,9 ZB. Setara dengan 55 surat kabar per orang per hari pada tahun 1986 dan 175 surat kabar per orang per hari pada tahun 2007

metode
Secara historis, ada beberapa metode yang dapat digunakan untuk menyiarkan media elektronik audio dan video kepada publik:

1. Siaran telepon (1881-1932): Bentuk penyiaran elektronik paling awal (tidak termasuk layanan data yang disediakan oleh perusahaan telegraf sejak 1867, jika tidak mencantumkan harga saham). Penyiaran melalui telepon dimulai dengan munculnya sistem Thétrophone (“telepon teater”), yaitu sistem distribusi berbasis telepon yang memungkinkan pelanggan untuk mendengarkan pertunjukan opera dan teater secara langsung melalui saluran telepon.

Ini adalah penyiaran telepon yang ditemukan oleh penemu Perancis Clément Ader pada tahun 1881. Booming, termasuk layanan surat kabar telepon, digunakan untuk program berita dan hiburan yang diperkenalkan pada tahun 1890-an, terutama di kota-kota besar Eropa. Layanan berlangganan berbasis telepon ini merupakan contoh pertama penyiaran listrik / elektronik dan menyediakan berbagai macam program.

2. Penyiaran radio (percobaan dimulai pada tahun 1906, dan bisnis dimulai pada tahun 1920); sinyal audio dikirim sebagai gelombang radio dari pemancar melalui udara, diambil oleh antena dan dikirim ke penerima. Stasiun penyiaran dapat dihubungkan dalam jaringan radio untuk menyiarkan program siaran publik, baik dalam sindikat siaran, siaran langsung, maupun sub-saluran.

3. Penyiaran televisi (penyiaran), secara eksperimental dimulai pada tahun 1925, dikomersialkan sejak tahun 1930-an: perluasan penyiaran untuk memasukkan sinyal video.

4. Televisi kabel (juga dikenal sebagai “kabel FM” sejak 1928) dan televisi kabel (sejak 1932): Keduanya dilakukan melalui kabel koaksial, dan pada awalnya terutama digunakan sebagai media transmisi untuk program-program yang diproduksi oleh stasiun radio atau stasiun televisi, Tapi kemudian berkembang menjadi berbagai macam saluran yang berasal dari kabel.

5. Direct Broadcast Satellite (DBS) (dari 1974) dan siaran satelit (dari 1990): digunakan untuk produksi program langsung ke rumah (sebagai lawan dari jaringan studio hulu dan hilir), menyediakan siaran tradisional atau siaran campuran program TV, atau keduanya, dengan program radio satelit khusus. (Lihat juga: TV Satelit)

6. Jaringan siaran video / TV (sejak 1993) dan audio / siaran (sejak 1994) streaming: menyediakan campuran program siaran stasiun radio dan TV tradisional dan radio Internet khusus dan TV Internet.

Model ekonomi

Ada beberapa cara untuk memberikan dukungan finansial untuk penyiaran berkelanjutan:

1. Penyiaran komersial: untuk keuntungan, biasanya stasiun radio, saluran, jaringan, atau layanan swasta yang menyediakan program kepada publik, dan menjual waktu iklan radio atau televisi kepada penyiar selama atau di antara program, biasanya dikombinasikan dengan televisi kabel. Gunakan atau bayar untuk biaya berlangganan TV kabel.

2. Penyiaran publik: biasanya stasiun televisi atau jaringan nirlaba publik yang didukung oleh biaya lisensi, dana pemerintah, hibah yayasan, penjamin emisi perusahaan, keanggotaan penonton, donasi, atau kombinasinya

3. Penyiaran komunitas: Organisasi komunitas memiliki, menjalankan, atau memprogram media massa berupa televisi atau stasiun radio untuk menyediakan program-program yang diminati oleh masyarakat setempat, yang disebut program lokal.

Stasiun radio komunitas biasanya dioperasikan oleh organisasi nirlaba atau koperasi; namun, dalam beberapa kasus, stasiun radio mungkin dioperasikan oleh perguruan tinggi atau universitas setempat, perusahaan kabel, atau kotamadya.

Penyiar dapat mengandalkan kombinasi model bisnis ini. Misalnya, di Amerika Serikat, National Public Broadcasting (NPR) dan Public Broadcasting Service (PBS, TV) menggunakan dana CPB untuk menambah langganan dan hibah keanggotaan publik, yang dialokasikan Kongres dua kali setahun. Hibah dari lembaga penyiaran publik AS dan badan amal sering kali sangat berbeda dari iklan komersial karena tunduk pada batasan FCC tertentu yang melarang promosi produk atau “ajakan bertindak”.

Rekaman dan formulir lapangan

Siaran televisi reguler pertama dimulai pada tahun 1937. Penyiaran dapat diklasifikasikan sebagai “direkam” atau “langsung”. Yang pertama dapat melakukan koreksi kesalahan, menghapus materi yang berlebihan atau tidak perlu, mengatur ulang, menerapkan gerakan lambat dan pengulangan, dan teknik lain untuk meningkatkan program. Namun, beberapa program olahraga, seperti TV olahraga, dapat berisi banyak aspek, termasuk klip gerakan lambat dari tujuan / rasio hit penting, dll.

Di TV langsung. Penyiar jaringan radio di Amerika Serikat umumnya melarang siaran yang direkam sebelumnya pada tahun 1930-an dan 1940-an, mengharuskan siaran untuk disiarkan di zona waktu Timur dan Tengah tiga jam kemudian di zona waktu Pasifik (lihat: Pengaruh waktu pada penyiaran Amerika Utara ) Pembatasan ini dicabut dalam keadaan khusus, seperti bencana pesawat Hindenburg 1937 di Lakehurst, New Jersey. Selama Perang Dunia II, radio Amerika mengizinkan siaran rekaman wartawan perang.

Selain itu, program radio AS direkam dan tersedia untuk stasiun radio bersenjata di seluruh dunia. Kerugian dari pra-perekaman adalah publik dapat mengetahui hasil dari insiden tersebut dari sumber lain (mungkin “perusak”). Selain itu, pra-perekaman dapat mencegah stasiun radio langsung menyimpang dari skrip yang disetujui secara resmi, seperti yang terjadi pada siaran propaganda di Jerman pada 1940-an dan Radio Moskow pada 1980-an. Meskipun banyak pertunjukan biasanya “rekaman langsung” (kadang-kadang disebut “rekaman langsung”), banyak iklan yang diiklankan sebagai siaran langsung.

Ini terutama terjadi ketika artis musik mengunjungi pertunjukan konser di studio rekaman. Situasi serupa terjadi dalam karya TV (“Acara Cosby direkam di depan pemirsa studio TV langsung”) dan siaran berita.

Siaran dapat didistribusikan dengan beberapa cara fisik. Jika datang langsung dari studio penyiaran radio atau stasiun TV, hanya dikirim ke pemancar melalui tautan studio / pemancar, sehingga dikirim ke dunia luar melalui antena TV yang terletak di tiang penyiaran dan menara TV.

Program juga dapat dilakukan melalui satelit komunikasi, baik diputar di tempat atau direkam, untuk transmisi nanti. Jaringan radio dapat menyiarkan program yang sama pada waktu yang sama, awalnya melalui tautan gelombang mikro, dan sekarang biasanya melalui satelit. Ini juga dapat didistribusikan ke workstation atau jaringan melalui media fisik (seperti tape, compact disc (CD), DVD, dan format tertentu lainnya). Biasanya, ini akan dimasukkan ke dalam siaran lain, misalnya ketika electronic news gathering (ENG) mengembalikan sebuah berita ke stasiun radio untuk dimasukkan ke dalam program berita. Bagian terakhir dari distribusi siaran adalah bagaimana sinyal mencapai pendengar atau pemirsa.

Ini dapat mencapai antena dan penerima radio melalui udara seperti stasiun radio atau televisi, atau dapat muncul melalui radio atau langsung dari stasiun radio kabel atau kabel (atau “kabel nirkabel”) melalui radio atau langsung dari jaringan. Internet juga dapat menghadirkan radio Internet atau streaming TV ke penerima, terutama sinyal dan bandwidth dapat dibagikan melalui multicast. Istilah “jaringan siaran” sering digunakan untuk menggabungkan jaringan yang menyiarkan sinyal televisi nirkabel dengan televisi satelit yang hanya menggunakan televisi kabel (TV kabel) atau menggunakan antena satelit. Istilah “televisi siaran” dapat merujuk pada program televisi jaringan.

pengaruh sosial

Urutan konten dalam siaran tersebut disebut jadwal. Seperti semua upaya teknis, banyak istilah dan frasa teknis telah dikembangkan. Glosarium ini dapat ditemukan di Glosarium Siaran. Program televisi dan radio biasanya didistribusikan secara bersamaan melalui siaran radio atau kabel. Dengan mengkodekan sinyal dan menggunakan kotak konverter kabel dengan peralatan decoding internal, yang terakhir juga dapat menyediakan saluran berbasis langganan, TV berbayar dan layanan bayar-per-tayang.

John Durham Peters menulis dalam makalahnya bahwa komunikasi adalah alat komunikasi. Durham berkata: “Komunikasi terkadang merupakan lensa yang sangat terdistorsi, yang dapat membantu kita memecahkan masalah dasar seperti interaksi, keberadaan, dan waktu dan ruang, yang biasanya menjadi agenda teori komunikasi masa depan” (Durham, 211).

Fokus penyebarannya adalah untuk menyampaikan pesan dari sumber utama ke khalayak yang lebih besar tanpa harus bertukar percakapan di antara mereka. Setelah sumber informasi utama dirilis, berita tersebut dapat diubah atau dirusak oleh pejabat pemerintah. Tidak mungkin untuk menentukan bagaimana kerumunan atau lebih banyak pendengar akan menyerap informasi. Mereka dapat memilih untuk mendengarkan, menganalisis, atau mengabaikannya. Komunikasi dalam komunikasi banyak digunakan dalam dunia penyiaran.

Baca Juga : Radio di Amerika Serikat Serta Penyiaran Bahasa Asing

Fokus penyiaran adalah untuk menyebarluaskan informasi, dan masyarakat harus melakukannya sesuai dengan keinginannya sendiri. Durham juga menunjukkan bahwa penyiaran digunakan untuk menyampaikan tujuan keterbukaan (Durham, 212).

Ada banyak bentuk penyiaran, tetapi tujuan dari semua bentuk tersebut adalah untuk mendistribusikan sinyal yang akan menjangkau khalayak sasaran. Penyiar biasanya mengatur penonton menjadi satu kesatuan (Durham, 213). Dalam hal penyiaran media, program radio dapat menarik banyak penonton yang menonton disc jockey tertentu setiap hari. Disc jockey mengikuti naskah acara radionya, berbicara hanya melalui mikrofon. Dia tidak ingin mendapat tanggapan langsung dari penonton mana pun. Berita tersebut disiarkan melalui gelombang radio ke seluruh masyarakat, namun pendengarnya di sana tidak selalu dapat merespon dengan segera, terutama karena banyak program siaran yang direkam sebelum waktu siaran sebenarnya.

BACK TO TOP Rfconcepts - Jual Produk Radio Dan Amplifier