Mengenal Tentang Apa Itu Radio Dengan Sejarahnya

Mengenal Tentang Apa Itu Radio Dengan Sejarahnya

Mengenal Tentang Apa Itu Radio Dengan SejarahnyaRadio merupakan salah satu teknologi persinyalan dan komunikasi yang menggunakan gelombang radio. Gelombang radio adalah gelombang elektromagnetik dengan frekuensi antara 30 hertz (Hz) dan 300 gigahertz (GHz). Mereka ini dihasilkan oleh sebuah perangkat pada elektronik yang biasanya disebut sebagai pemancar, yang biasanya ini terhubung pada antena yang akan memancarkan sebuah gelombang dan akan diterima oleh antena lain yang terhubung ke penerima radio.

Mengenal Tentang Apa Itu Radio Dengan SejarahnyaMengenal Tentang Apa Itu Radio Dengan Sejarahnya

Rfconcepts.com – Radio banyak digunakan dalam teknologi modern dalam komunikasi radio, radar, navigasi radio, kendali jarak jauh, penginderaan jauh dan aplikasi lainnya. Dalam komunikasi radio, digunakan dalam siaran radio dan televisi, telepon seluler, radio dua arah, jaringan nirkabel dan komunikasi satelit, dan banyak tujuan lainnya, gelombang radio digunakan untuk mengirimkan informasi melintasi ruang angkasa dari pemancar ke penerima dengan memodulasi sinyal radio (termasuk sinyal ). Sinyal (dengan mengubah aspek tertentu dari informasi gelombang radio di pemancar).

Di radar, digunakan untuk mencari dan melacak objek seperti pesawat, kapal, pesawat ruang angkasa, dan rudal. Gelombang radio yang dipancarkan oleh pemancar radar dipantulkan dari objek target, dan gelombang yang dipantulkan mengungkapkan lokasi objek. Dalam sistem navigasi radio seperti GPS dan VOR, penerima seluler menerima sinyal radio dari beacon radio navigasi yang posisinya diketahui, dan dengan mengukur waktu kedatangan gelombang radio secara akurat, penerima dapat menghitung posisinya di bumi. Pada perangkat remote control radio nirkabel seperti drone, pembuka pintu garasi, dan sistem entri tanpa kunci, sinyal radio yang dikirim dari perangkat kontrol mengontrol tindakan perangkat remote control, dikutip dari kompas.com.

Aplikasi gelombang radio yang tidak melibatkan transmisi jarak jauh (seperti pemanasan RF yang digunakan dalam proses industri dan oven microwave) dan penggunaan medis seperti diatermi dan mesin MRI umumnya tidak disebut radio. Istilah radio juga digunakan untuk menunjukkan penerima radio siaran. Gelombang radio pertama kali ditemukan dan dipelajari oleh fisikawan Jerman Heinrich Hertz pada tahun 1886.

Guglielmo Marconi dari Italia mengembangkan pemancar dan penerima radio praktis pertama antara tahun 1895 dan 1896, dan radio mulai digunakan secara komersial sekitar tahun 1900. Untuk mencegah terjadinya interferensi antar pengguna, emisi gelombang radio diatur dengan undang-undang dan dikoordinasikan oleh organisasi internasional yang disebut telekomunikasi internasional. Union (ITU) mengalokasikan pita frekuensi dalam spektrum frekuensi radio untuk penggunaan yang berbeda.

Teknologi

Muatan yang dipercepat memancarkan gelombang radio. Mereka secara artifisial dihasilkan oleh arus yang bervariasi waktu, yang terdiri dari elektron yang mengalir bolak-balik dalam konduktor logam yang disebut antena, yang mempercepat. Selama transmisi, pemancar menghasilkan arus bolak-balik frekuensi radio yang diterapkan ke antena. Antena memancarkan arus listrik dalam bentuk gelombang radio. Ketika gelombang ini mengenai antena penerima radio, mereka mendorong elektron dalam logam bolak-balik, menciptakan arus bolak-balik kecil.

Penerima radio yang terhubung ke antena penerima mendeteksi arus berosilasi ini dan memperkuatnya. Ketika mereka merambat jauh dari antena pemancar, gelombang radio akan merambat, sehingga kekuatan sinyal (watt per meter persegi) akan berkurang, sehingga transmisi radio hanya dapat diterima dalam jangkauan terbatas pemancar.Jarak tergantung pada sebuah pemancar daya dan radiasi antena Pola arah, sensitivitas penerima, tingkat kebisingan, dan segala hambatan antara pemancar dan penerima. Antena omnidirectional memancarkan atau menerima gelombang radio ke segala arah, sedangkan antena directional atau antena high-gain memancarkan gelombang radio dalam bentuk pancaran ke arah tertentu, atau menerima gelombang hanya dari satu arah.

Gelombang radio bergerak melalui ruang hampa dengan kecepatan cahaya dan melalui udara dengan kecepatan yang sangat dekat dengan kecepatan cahaya, sehingga panjang gelombang gelombang radio (jarak antara puncak gelombang yang berdekatan dalam meter) berbanding terbalik dengan frekuensi.

Jenis pada sebuah gelombang pada elektromagnetik ini selain gelombang pada radio; cahaya tampak, inframerah, sinar-X, ultraviolet, dan juga berupa sinar gamma juga dapat mengirimkan informasi dan digunakan untuk komunikasi.

Mengenal Tentang Apa Itu Radio Dengan SejarahnyaMengenal Tentang Apa Itu Radio Dengan Sejarahnya

Penerapan gelombang radio yang luas dalam telekomunikasi terutama disebabkan oleh karakteristik propagasi ideal yang dihasilkan oleh panjang gelombangnya yang besar. Gelombang radio memiliki kemampuan untuk melewati atmosfer, daun, dan sebagian besar bahan bangunan, dan dapat membengkokkan rintangan melalui difraksi, dan tidak seperti gelombang elektromagnetik lainnya, gelombang radio cenderung tersebar daripada diserap oleh objek yang lebih besar daripada panjang gelombangnya.

komunikasi

Dalam sistem komunikasi radio, informasi ditransmisikan di luar angkasa menggunakan gelombang radio. Pada akhir transmisi, informasi yang akan dikirim diubah oleh beberapa jenis transduser menjadi sinyal listrik yang berubah seiring waktu, yang disebut sinyal termodulasi. Sinyal modulasi dapat berupa sinyal audio yang mewakili suara dari mikrofon, sinyal video yang mewakili gambar bergerak dari kamera, atau sinyal digital yang terdiri dari serangkaian bit yang mewakili data biner komputer.

Sinyal termodulasi diterapkan ke pemancar radio. Pada pemancar, osilator pada elektronik ini akan menghasilkan sebuah arus bolak-balik, yang akan berosilasi pada sebuah frekuensi radio, yang disebut gelombang sebagai pembawa, karena fungsinya “membawa” informasi melalui udara. Sinyal informasi digunakan untuk memodulasi pembawa, dengan demikian mengubah banyak aspek pembawa, sehingga menciptakan kesan informasi pada pembawa. Sistem radio yang berbeda menggunakan metode modulasi yang berbeda:

AM (Amplitude Modulation) -Dalam pemancar AM, amplitudo (kekuatan) pembawa radio bervariasi dengan sinyal modulasi. FM (modulasi frekuensi) di pemancar FM, frekuensi pembawa radio berubah dengan sinyal modulasi. FSK (Frequency Shift Lock) -Digunakan dalam perangkat digital nirkabel untuk mengirimkan sinyal digital. Frekuensi pembawa secara berkala bergeser antara dua frekuensi yang mewakili dua digit biner 0 dan 1 untuk mengirimkan urutan bit.

OFDM (Orthogonal Frequency Division Multiplexing) adalah rangkaian metode modulasi digital kompleks yang banyak digunakan dalam sistem bandwidth tinggi seperti jaringan WiFi, ponsel, penyiaran TV digital, dan penyiaran audio digital (DAB) untuk menggunakan radio bandwidth terkecil Transmisi data digital spektrum. Dibandingkan dengan AM atau FM, ini memiliki efisiensi spektral yang lebih tinggi dan lebih tahan terhadap pemudaran. Dalam OFDM, beberapa pembawa radio yang memiliki frekuensi dekat ditransmisikan dalam saluran radio, dan setiap pembawa dimodulasi oleh satu bit aliran bit input untuk mengirimkan beberapa bit secara paralel pada waktu yang sama. Di penerima, pembawa didemodulasi dan bit digabungkan menjadi aliran bit dalam urutan yang benar.

Banyak jenis modulasi lainnya juga digunakan. Dalam beberapa jenis, tidak ada operator yang dikirim, tetapi hanya satu atau dua sideband modulasi yang dikirim. Pembawa termodulasi diperkuat di pemancar dan diterapkan ke antena pemancar, yang memancarkan energi dalam bentuk gelombang radio. Gelombang radio mengirimkan informasi ke lokasi penerima.

Baca Juga : Sejarah Komputer Beserta Perkembangannya 2021

Di penerima, gelombang radio menginduksi tegangan osilasi kecil di antena penerima, yang merupakan replika arus yang lebih lemah di antena pemancar. Tegangan ini diterapkan ke penerima radio, yang memperkuat sinyal radio yang lemah untuk membuatnya lebih kuat, kemudian mendemodulasinya, dan mengekstrak sinyal termodulasi asli dari pembawa termodulasi.

Sinyal termodulasi diubah kembali ke bentuk yang dapat digunakan oleh manusia melalui transduser: sinyal audio diubah menjadi gelombang suara melalui speaker atau headphone, sinyal video diubah menjadi gambar melalui tampilan, dan sinyal digital diterapkan ke komputer atau mikroprosesor yang berinteraksi dengan manusia. pengguna.

Gelombang radio dari beberapa pemancar melewati udara dalam waktu yang bersamaan tanpa saling mengganggu, karena setiap gelombang radio pemancar berosilasi dengan kecepatan yang berbeda, dengan kata lain setiap pemancar memiliki frekuensi yang berbeda dalam kilohertz (kHz), Megahertz (MHz) atau gigahertz (GHz)).

Antena penerima biasanya menerima sinyal radio dari beberapa pemancar. Penerima menggunakan sirkuit tuning untuk memilih sinyal radio yang diinginkan dari semua sinyal yang diambil oleh antena dan menolak semua sinyal lainnya. Sirkuit tuning (juga disebut sirkuit resonansi atau sirkuit resonansi) berfungsi seperti resonator, mirip dengan garpu tala. Ia memiliki frekuensi resonansi yang melekat.

Pengguna menyesuaikan frekuensi resonansi penerima yang disetel ke frekuensi stasiun radio yang diinginkan; ini disebut “penyetelan”. Sinyal radio berosilasi dari stasiun yang diinginkan menyebabkan rangkaian tuning beresonansi dan berosilasi, yang kemudian mengirimkan sinyal ke penerima lain. Sinyal radio dari frekuensi lain diblokir oleh sirkuit tuning dan tidak dikirim.

Bandwidth

Gelombang radio termodulasi yang membawa sinyal informasi menempati berbagai frekuensi. Lihat gambar. Informasi (modulasi) dalam sinyal radio biasanya terkonsentrasi di pita sempit (disebut sidebands (SB)) di atas dan di bawah frekuensi pembawa. Lebar dalam hertz dari rentang frekuensi (frekuensi tertinggi dikurangi frekuensi terendah) yang ditempati oleh sinyal radio disebut bandwidth (BW). Untuk setiap rasio signal-to-noise, sejumlah bandwidth dapat membawa jumlah informasi yang sama (kecepatan transfer data per detik, dalam bit / detik), di mana pun lokasinya dalam spektrum frekuensi radio, jadi bandwidth adalah a ukuran pembawa informasi. kapasitas.

Bandwidth yang diperlukan untuk transmisi radio tergantung pada kecepatan data dari informasi (sinyal termodulasi) yang ditransmisikan dan efisiensi spektral dari metode modulasi yang digunakan. Berapa banyak data yang dapat dikirim per kilohertz bandwidth. Jenis sinyal informasi yang dibawa oleh radio memiliki kecepatan data yang berbeda. Misalnya, sinyal televisi (video) memiliki kecepatan data yang lebih tinggi daripada sinyal audio.

Spektrum frekuensi radio adalah jangkauan total frekuensi radio yang dapat digunakan untuk komunikasi di wilayah tertentu dan merupakan sumber daya yang terbatas.

Setiap transmisi radio menempati sebagian dari total bandwidth yang tersedia. Bandwidth radio dianggap sebagai komoditas ekonomi dengan biaya dan permintaan moneter yang terus meningkat. Di bagian tertentu dari spektrum radio, hak untuk menggunakan pita frekuensi atau bahkan saluran radio individu telah dibeli dan dijual seharga jutaan dolar. Oleh karena itu, ada insentif untuk menggunakan teknologi untuk meminimalkan bandwidth yang digunakan oleh layanan radio.

Dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi transisi dari teknologi transmisi radio analog ke digital. Sebagian alasannya adalah karena menggunakan algoritme kompresi data, modulasi digital biasanya dapat mengirimkan lebih banyak informasi (kecepatan data lebih besar) daripada modulasi analog dalam bandwidth tertentu.

Hal ini memerlukan penggunaan algoritme kompresi data, yang dapat mengurangi redundansi data menjadi terkirim. Redundansi, dan dapat meningkatkan efisiensi modulasi. Alasan lain untuk transisi ini adalah bahwa modulasi digital memiliki kekebalan noise yang lebih tinggi daripada analog, dan chip pemrosesan sinyal digital memiliki daya dan fleksibilitas yang lebih tinggi daripada rangkaian analog, dan dapat menggunakan modulasi digital yang sama untuk mengirimkan berbagai jenis informasi.

Karena ini adalah sumber daya tetap yang dibutuhkan oleh semakin banyak pengguna, spektrum radio menjadi semakin ramai dalam beberapa dekade terakhir, dan kebutuhan untuk menggunakannya secara lebih efisien mendorong banyak inovasi radio lainnya, seperti sistem radio berbatang, Spread spectrum ( ultra-wideband) transmisi, penggunaan pengembalian frekuensi, manajemen spektrum dinamis, pengumpulan frekuensi dan radio kognitif.

 

BACK TO TOP Rfconcepts - Jual Produk Radio Dan Amplifier